Ihsan

30187-hidup-akan-selalu-indah-meski-seberapapun-beratnya-masalah-jika

TUJUAN

  • Peserta memahami hakikat ihsan dan balasan bagi orang-orang yang berbuat ihsan
  • Peserta mengetahui landasan berbuat ihsan
  • Peserta mengetahui cara beramal dengan ihsan

RINCIAN BAHASAN

Pengertian
Ihsan dianalogikan sebagai atap bangunan Islam (Rukun Iman adalah pondasi, rukun Islam adalah tiang-tiang bangunannya). Sebagaimana sebuah atap yang berfungsi untuk melindungi isi bangunan, begitu pula dengan ihsan. Ihsan (perbuatan baik dan berkualitas) berfungsi sebagai pelindung bagi bangunan keislaman seseorang. Jika seseorang berbuat ihsan, maka amal-amal Islam lainnya akan terpelihara dan tahan lama.

Landasan Ihsan

  1. Landasan Quality (Landasan Hukum)

Allah memerintahkan kita berbuat ihsan (baik) kepada orang lain (QS.28:77) dan Allah mencintai orang-orang yang berbuat ihsan (QS. 2:195). Dalam hadits yang diriwayatkan dari Abi Ya’la Syaddad bin Aus r.a. dari Rasulullah SAW bersabda : “Sesungguhnya Allah telah mewajibkan untuk berbuat ihsan terhadap segala sesuatu, maka jika kamu menyembelih, maka sembelihlah dengan cara yang ihsan, dan hendaklah menajamkan pisau dan menyenangkan (menenangkan dan menentramkan) hewan sembelihan itu” (HR Muslim). Tuntutan untuk berbuat ihsan dalam Islam yaitu secara maksimal (terhadap segala sesuatu : manusia, hewan, tumbuhan, dll) dan optimal (terhadap yang hidup maupun yang akan mati).

2. Landasan Kauniy

Dengan melihat fenomena dalam kehidupan ini, secara sunnatullah setiap orang suka akan perbuatan baik dan berkualitas. Misalnya dalam segi kebersihan, keteraturan, dan kedisiplinan dalam bermasyarakat.

Alasan Berbuat Ihsan
Ada dua alasan mengapa kita berbuat ihsan :

  1. Adanya monitoring Allah (Muraqabatullah)

Dalam HR Muslim dikisahkan jawaban Rasul ketika ditanya malaikat Jibril yang menyamar sebagai manusia, tentang definisi ihsan : “Mengabdilah kamu kepada Allah seakan-akan kamu melihat Dia, jika kamu tidak melihat-Nya sesungguhnya Dia melihatmu.”

 2. Adanya kebaikan Allah (Ihsanullah)

Allah akan memberikan nikmat-Nya yang besar kepada semua makhluknya, maka seharusnya pula kita berbuat ihsan, kapan dan di manapun, kepada siapapun (QS.28:77, 55:60, 108:1-3).

Dengan mengingat Muraqabatullah dan Ihsanullah, maka sudah selayaknya kita ber-Ihsanu Niyah (berniat yang baik). Karena niat yang baik akan mengarahkan kita kepada :

  1. Ikhlasun Niyat (Niat yang ikhlas). Niat yang baik seharusnya pula diiringi dengan niat yang ikhlas.
  2. Itqonul ‘Amal (Amal yang rapih). Setelah kita berusaha mengikhlaskan niat kita, kita berusaha untuk beramal sebaik-baiknya. Salah satu ciri amal yang baik ialah yang rapi dalam pelaksanaannya. Kesungguhan dalam beramal salah satunya mencerminkan niat yang ikhlas. Selama ini pengertian kita kepada karakteristik niat yang ikhlas cenderung keliru (karena niat kita ikhlas maka amal yang kita lakukan seadanya, tidak sepenuh hati). Padahal sebaliknya, niat yang ikhlas tercermin dalam amal yang sungguh-sungguh dan berkualitas.
  3. Jaudatul Adaa’ (Penyelesaian yang baik). Niat yang baik juga akan menyebabkan kita berusaha untuk menyelesaikan amal kita dengan baik. Evaluasi setelah beramal adalah hal yang sebaiknya dilakukan.

Jika seseorang beramal dan memenuhi kriteria di atas, maka ia telah memiliki Ihsanul ‘Amal (Amal yang ihsan).

Ada tiga keuntungan jika seseorang beramal dengan amal yang ihsan :

  1. Dicintai Allah (QS.2:195). Allah mencintai orang-orang yang berbuat ihsan karena orang tersebut telah menunaikan hak-hak Allah atas makhluk-Nya (berbuat baik terhadap makhluk Allah), selain itu juga Allah mencintai amal yang rapi dan berkualitas (QS.61:4, 55:60).
  2. Mendapat pahala (QS.33:29). Adalah hal yang wajar dan masuk akal, orang akan lebih menghargai perbuatan yang baik dan berkualitas. Kita sebagai muslim tentunya mengharap lebih dari itu, yaitu pahala dan keridhaan dari Allah.
  3. Mendapat Pertolongan Allah (QS.16:128). Keuntungan lain dari amal yang ihsan ialah kelak pelakunya akan mendapat pertolongan Allah, sesuatu yang hanya Allah karuniakan pada orang-orang yang dikehendaki-Nya.

Kesimpulan
Jadi untuk beramal yang ihsan harus memenuhi kriteria :

  1. Zhohirotul Ihsan (Penampakan yang ihsan). Artinya : Lakukanlah yang terbaik! (Do your Best !)
  2. Qiimatul Ihsan (Niat yang ihsan). Artinya, Ikhlaslah selalu (To be ikhlas, please !)

DISKUSI
Sebutkanlah contoh perbuatan yang tidak ihsan di sekitarmu. Mengapa perbuatan tersebut banyak terjadi pada kaum muslimin?

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: